Kepindahan departemen hukum FIFA ke Miami memicu kekhawatiran akan adanya gangguan besar

Keputusan Fifa untuk memindahkan departemen hukumnya ke Miami akan menyebabkan “gangguan besar” dengan hampir dua pertiga staf tidak akan pindah ke AS, kata para pegawai di badan sepak bola dunia itu kepada Guardian.

Namun FIFA telah menepis kekhawatiran bahwa kasus-kasus, termasuk beberapa kasus yang melibatkan tuduhan pelecehan seksual tingkat tinggi, akan tertunda sebagai akibat dari pergantian staf yang tinggi dan membantah adanya penumpukan pekerjaan.

The Guardian memahami bahwa hampir 80 anggota dari 120 anggota departemen hukum yang berbasis di markas besar FIFA di Zurich akan meninggalkan jabatan mereka pada saat perpindahan ke kantor baru pada pertengahan Agustus. Di antara departemen yang akan pindah ke Coral Gables adalah komite etika, yang menyelidiki tuduhan pelanggaran serius, dan tim audit, kepatuhan, dan manajemen risiko.

Dapat dipahami bahwa sebagian besar tokoh senior, termasuk kepala bagian hukum dan kepatuhan, Emilio García Silvero, telah berkomitmen untuk pindah, namun sebagian besar karyawan memilih untuk pergi setelah diberi waktu satu bulan untuk memutuskan apakah mereka ingin pergi ke Amerika Serikat, yang akan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2026 yang akan diikuti oleh 48 tim. Hal ini membuat FIFA harus berjuang keras untuk mencari penggantinya, dengan sekitar 50 posisi yang harus diisi di departemen hukum. Banyak dari posisi tersebut, termasuk kepala hukum perusahaan, diiklankan di situs jejaring kerja LinkedIn pekan lalu.

“Ada beberapa orang dengan banyak pengalaman yang akan pergi,” kata salah satu sumber yang akan pergi setelah 10 tahun bekerja di FIFA. “Sistem ini sudah berjuang untuk mengatasi begitu banyak kasus dan ini akan menyebabkan gangguan besar.”

7 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *